KOMPETIBLOG 2013

Kompetisi Blog Neso Indonesia 2013


Leave a comment

#516 Water Management Innovation In Dutch

By Billy Novanta Yudistira

 9444eba2-d41d-4bb7-acab-4db239abe5f8

Living on the edge of land and water offers many benefits, which is why the ancestors stayed there despite the intrusive sea, trying to learn to live with water. Excavations near Vlaardingen in the late 1990s proved that water management was already part of life before the Common Era began. Dams, sheet piling and culverts were uncovered that are clearly indicative of water management interventions.

In order to understand how Netherland water management system works, the water systems themselves need to be explained. A water system comprises various components which interconnect to a high degree, particularly in the water management system of the Netherlands. They influence each another, they are co-dependent and moreover they are sensitive to transfer of problems related to water quality and quantity.

Components of our water management system

Rivers and canals

The days when the rivers could determine their own course are long gone. They have taken various measures to control water distribution. Key tools are the weir at Driel, which determines to some extent how much Rhine water flows to the IJssel, the Neder-Rijn and the Waal; the sluice gates in the Afsluitdijk, which enable us to regulate the water level in Lake IJsselmeer; and the Haringvliet and Volkerak sluice gates, which allow us to determine through which ‘exit’ the water will flow into the sea.

The Meuse

The Meuse is a rain-fed river and, as a result, it often goes through periods with little discharge. In order to retain what water there is and to maintain shipping, seven weirs were constructed in the 20th century: at Borgharen, Linne, Roermond, Belfeld, Sambeek, Grave and Lith.

The canals in Midden-Limburg and Noord-Brabant

The provinces of Limburg and Noord-Brabant rely on the Meuse for their water supply. According to several treaties with Belgium since 1863, the Netherlands is obligated to discharge a minimum of 10  into the Zuid-Willemsvaart via the supply culvert at Maastricht. In return, Belgium is obligated to redirect 2 , plus anything exceeding the obligatory 10  that is discharged to the Netherlands at Lozen.

The Rhine and its distributaries

The Rhine crosses the Dutch border at Lobith. The first bifurcation point is near the Pannerdensche Kop. Here the river splits into the Waal and the Pannendersch Kanaal, which flows into the Neder-Rijn. East of Arnhem, the IJssel branches off from the Neder-Rijn.

The Amsterdam-Rijnkanaal and the Noordzeekanaal 

The Amsterdam-Rijnkanaal and the Noordzeekanaal are of major importance for shipping connections between IJmond, Amsterdam and Germany and for regional water management. The canals must be considered as a single system.

IJsselmeer area

This water system comprises lakes IJsselmeer, Markermeer, IJmeer and Randmeren. This is the largest freshwater basin in Western Europe and functions as a buffer which, during periods of drought, can supply water to many of the northern parts of the Netherlands.

Southwestern Delta

The southwestern Delta is demarcated by the Nieuwe Waterweg/Nieuwe Maas, the Biesbosch and the Scheldt estuary. It is a complex system of interconnected and mutually influential fresh- and saltwater waterways.

References

http://www.government.nl/issues/water-management
http://dc.the-netherlands.org/key-topics/water-management


Leave a comment

#510 Arts Holland: Orange Alert! This is First World Art District!

By Dinta Rahmawaty

As the pioneer, Dutch have awareness of their own potential. They put attention in art, music, and films as well as they work on science discovery for human prosperity. Netherland had created a lot of masterpieces which are very amazing, although I personally think that we (Indonesian) have more. But, they don’t stop here. Dutch want to be recognized by people around the world. That is why Arts Holland was born since 2008, ‘when tourism meets culture’. An attractive idea of combining culture, tourism, and technologies creates great giant events.

 

Arts Holland takes place in 4 big cities of Netherland, those are: Amsterdam, Rotterdam, The Hague, and Utrecht. It offers unique experience to enjoy Dutch arts, heritage, museums, design, fashion, theatre and more. At particular time, visitors can see a live show of artists create drawings, such as depicting the cityscapes of the four cities.

One of must-see art destination is Van-Gogh Museum, Amsterdam. There are placed largest collection pieces by Vincent Van Gogh, a greatest painter in European art-history. His paintings and drawings are the best, the most famous, and the most expensive art-work in the world. Besides the paintings, Van Gogh’s art-development is also interesting to be known. So, there was a special exhibition in March 2013 that arranged Van Gogh’s drawings chronologically, from Van Gogh’s first ambitious drawings in The Hague, when he focused on figures and landscapes, through his impressive landscape drawings in Nuenen, to his Paris water colours paintings. (Holland.com, 2013).

Next, Rotterdam is a perfect destination to learn great architectural. After destroyed in World War II, this city was rebuilt and transformed to the new city which create phenomenal of innovative and inspiring architecture. For instances,  Kubuswoningen (cubic house) which is placed upon overpass, Witte Huis (First skyscraper in Europe), Euromast tower, and Chabot Museum (Charming Modernist villa and Expressionist Art) (artsholland.com).

Third is The Hague, capital city of Netherland. The Hague is seat of the Govenrmnent, parliament, and other governmental functions. But, The Hague will not lose their artistic. This royal gem offers new light through the historical buildings, museums, and galleries show, ranging from Binnenhof as Dutch parliament until CaDance Festival (artsholland.com).

And the last is Utrecht, the cultural treasure of Netherland. Here is the most various kind of art-work made. Not only art and designs museum, there are also music and film festival. Spring Performing Arts festival becomes must-see festival. Performing Arts Festival is an international festival for the most innovative dance, theatre and performing arts in this beating heart city of Holland. All of the festivals will be completed by special light shows (artsholland.com).

 

We can imagine how beautiful and spectacular the Art Holland is. It is created gravely by cooperating between professionals to make the tremendous project. Netherland really want to be destination for all people in the world to get pleasure by delight in the richest and the best art and culture in the world. So, don’t you attracted to explore and show up your own culture?

References

http://www.artsholland.com/
http://www.holland.com/us/press/press-releases/fashion-architecture-design/orange-alert-netherlands-board-of-tourism-and-conventions-launches-arts-holland-the-worlds-arts-district.htm
http://www.holland.com/us/press/press-releases/events/masterpieces-from-the-van-gogh-museum-among-the-many-highlights-of-tefaf-maastricht.htm
http://www.pinterest.com
http://www.sica.nl/en/content/en-us-tourism-meets-culture-launch-arts-holland
http://www.vangoghgallery.com


Leave a comment

#507 Sebuah Parade ‘Kebebasan’, Dari Belanda Untuk Kaum LGBT

Oleh A.A Gede Ngurah Putra Adnyana

Ketika angin musim panas telah mengepung kota Amsterdam dan sekitarnya, masyarakat Belanda memilih untuk merayakannya dengan sebuah parade. Beberapa kapal telah dihiasi dengan pernak-pernik meriah dan glamor. Warna pink tetap mendominasi di tengah rimbunan warna-warni extravaganza. Di dalam kapal pun tak kalah hebohnya, beberapa gerombolan laki-laki mengenakan kostum eksentrik. Ada yang mengenakan outfit berkonsep semi-military, polisi, buruh, raja hingga bajak laut. Pun dengan para wanita yang tak kalah seksi dengan kostumextravaganza mereka. Eitsss..tapi jangan sampai tertipu dengan penampilan. Karena di antara wanita-wanita berambut palsu lengkap dengan make-up tebal sertadresscode ala Lady Gaga itu, beberapanya adalah Waria. Di bawah langit musim panas yang terik itu, orang-orang Belanda khususnya kaum homoseksual tengah merayakan sebuah parade kebebasan mereka yang bertajuk Amsterdam Gay Pride.

Amsterdam Gay Pride ini diselenggarakan pertama kali pada tahun 1996, sekaligus merupakan event akbar termeriah kedua di Belanda setelah perayaan Anniversary Ratu Belanda. Kapal-kapal yang mengikuti parade ini pun akan mengarak para peserta LGBT untuk menelusuri beberapa kanal di sepanjang pusat kota Amsterdam; mulai dari Westerdok kemudian melintasi kanal Prinsengracht, Amstel, Oude Schans, dan berakhir di daerah Oosterdok. Di luar dari kemasannya yang riuh dengan kesan hura-hura, Amsterdam Gay Pride sesungguhnya merupakan sebuah ekspresi liberalisme Negeri Kincir Angin ini terhadap eksistensi kaum homoseksual. Seluruh parade tersebut adalah atribut kemerdekaan kaum homoseksual di Belanda dalam mendapatkan pengakuan hidup dan hak asasi setara dengan kaum heteroseksual pada umumnya.

 

Belanda memang dikenal sebagai negara yang paling toleran dengan keberadaan kaum homoseksual –di saat negara-negara Barat atau pun Timur lainnya yang kental dengan religiusitas masih menganggap tabu untuk menerima mereka. Terlebih di Indonesia, eksistensi LGBT pun masih mengundang kontroversi. Toleransi pun bukan sekadar wacana, Belanda telah menjadi negara pertama yang melegalkan pernikahan sesama jenis semenjak 1 April 2001. Kala itu, Walikota Amsterdan, Job Cohen melalui Catatan Sipil Amsterdam menikahkan secara langsung tiga  pasangan gay dan sepasang lesbian. Dari sanalah angin segar ‘kemerdekaan’ kemudian berhembus ke tengah-tengah pasangan homoseksual, dimana tercatat sedari 1 April 2001 hingga 1 Januari 2011 jumlah pernikahan sesama jenis pun mencapai 14.813.

Melirik pengesahan Undang-Undang Pernikahan Sesama Jenis di Belanda itu pun, membuat negara-negara seperti Belgia, Spanyol, Canada, Afrika Selatan, Norwegia, Swedia, Denmark, Portugal, Islandia, Argentina, Mexico dan beberapa negara bagian Amerika Serikat seperti Connecticut, Iowa, Massachusetts, New Hampshire, Vermont dan Washington D.C pun turut mengikuti jejak Negeri Tulip ini.Keputusan Parlemen Negeri Belanda tersebut memang didasari oleh esensi perjuangan penegakan HAM itu sendiri yang dimana perlawanan diskriminasi terhadap gay dan lesbian juga menjadi topik di dalamnya.

Untuk mendapatkan sebuah pengakuan bukanlah tanpa perjuangan, bahkan di Belanda sendiri telah berdiri sebuah organisasi LGBT tertua di dunia bernamaCenter for Culture and Leisure pada tahun 1946 yang vokal menyuarakan hak-hak kaum homoseksual. Perjuangan panjang yang penuh tekanan sosial itu pun akhirnya berbuah kemerdekaan, serupa dengan apa yang ingin diselebrasikan dalam Amsterdam Gay Pride tersebut. Di tengah euforia parade kaum minoritas ini, masyarakat heteroseksual pun ikut berbaur untuk merasakan gegap gempita mereka. Di sanalah kebersamaan dan toleransi sesungguhnya benar-benar terpancar. Sebuah toleransi yang nampaknya sulit untuk diwujudkan di tanah air kita.

Referensi

http://www.traveljunkieindonesia.com/the-netherlands-gay-lesbian-love/
http://travel.kompas.com/read/2011/08/09/15391211/Wow.Parade.Gay.di.Amsterdam.
http://www.geocities.ws/rona_cinta/berita/09/closeup_1.html
http://en.wikipedia.org/wiki/Same-sex_marriage_in_the_Netherlands
http://forum.jalan2.com/topic/3851-fakta-tentang-gay-di-belanda/


1 Comment

#468 Nadi Perekonomian Eropa di Pelabuhan Belanda

Oleh Happy Ari Setyani

“Sebagai eksportir barang terbesar kelima di dunia, Belanda menempati posisi penting dalam perdagangan dunia.”

Lalu apa hubungannya dengan pelabuhan? Iya, benar sekali. Karena Belanda memiliki salah satu pelabuhan penting untuk perdagangan di Eropa dan seluruh Dunia. Pelabuhan utama Belanda saat ini, yaitu Rotterdam memiliki posisi strategis dalam perdagangan eropa terletak di mulut sungai-sungai yang mencapai jantung ekonomi dan industri Eropa.

Kepiawaian Belanda dalam mengelola pelabuhan tidak perlu diragukan lagi, ini memang karena Belanda sudah banyak makan asam garam dalam perdagangan dunia yang melibatkan pelabuhan-pelabuhan utama seluruh negara. Ini juga bisa dilihat dari jejaknya di Indonesia. Rata-rata sisa peradaban Belanda yang masih tersisa berada dekat dengan Pelabuhan. Misalnya di daerah sekitar pelabuhan Buleleng, Bali, atau kota tua di Jakarta dekat dengan pelabuhan Sunda Kelapa. Sejarah mengantarkan Belanda dalam keunggulan pelabuhannya.

Pelabuhan Amsterdam

Pada mulanya pelabuhan Amsterdam, sebuah pelabuhan nelayan kecil. Karena posisinya dekat dengan pusat perdagangan dan pusat keuangan di Amsterdam pada saat itu, pelabuhan ini menempati posisi penting dalam perdagangan Internasional. Pada masa awal masa keemasan Belanda, abad ke-17 pelabuhan Amsterdam menjadi pelabuhan utama Belanda. Kini pelabuhan Amsterdam bukan menjadi pelabuhan utama dan dikembangakan menjadi tempat berlabuhnya kapal-kapal pesiar.

Pelabuhan Rotterdam baru menempati posisi penting sejak pertengahan abad 19. Sebelumnya akses jalan menuju laut dari pelabuhan Rotterdam sulit, barang-barang yang dikirim dari pelabuhan Rotterdam dipindahkan melalui tangan menuju kapal laut. Berkat penemuan mesin uap membuat pelabuhan ini mampu menyediakan fasilitas untuk memindahkan barang lebih mudah dan akses dari pusat perdagangan dan keuangan juga lebih cepat berkat ditemukannya kereta api. Kini pelabuhan Rotterdam menjadi bagian penting yang membawa Belanda menjadi negara dengan perekonomian terbesar ke-15 dan pengekspor terbesar ke-10 di dunia. Dan pada tahun 2007, Belanda menjadi negara pengekspor terbesar ke-3 setelah Jerman dan Perancis.

Pelabuhan Rotterdam

Apa hanya karena posisi strategis? Tidak, pelabuhan Rotterdam juga menggunakan jasa pelayanan khusus dalam menjaga kualitas pengirimannya. Canggihnya sistem transportasi di Belanda membuat pelabuhan Rotterdam mampu memberikan servis paling cepat hingga ke daerah pedalaman di Eropa. Selain itu yang paling utama, Belanda sebagai negara terkemuka dalam berbagi informasi elektronik sehingga berbagai informasi antara otoritas pelabuhan dan kapal mudah dan cepat diakses.

Bagian tiga besar pelabuhan penting di Belanda lainnyaa adalah Zealand seaport. Pelabuhan yang berada di kota industri kecil ini memiliki peran penting dalam distribusi barang dari Belanda dan Belgia menuju jerman, Perancis Timur dan Swiss.

Zeeland Seaports

Menurut penelitian yang dilakukan oleh Biro Belanda untuk Analisis Kebijakan Ekonomi, Belanda menghasilkan sekitar 33% pendapatannya dari ekspor barang dan jasa. Peran pelabuhan menjadi sangat penting bagi Belanda karena negara ini yang membawa dan mendistribusikan hampir 90% dari barang-barang yang beredar di Eropa.

Pemerintah Belanda juga memberi perhatian besar terhadap pelabuhan yang dimilikinya. Sejak tahun 2009 pemerintah Belanda melakukan proyek inovasi pelabuhan yang berkelanjutan terhadap tiga pelabuhan besar dan satu pelabuhan lain, Moerdijk. Proyek ini meliputi cara menjaga lingkungan pelabuhan, keselamatan navigasi dan keamanan pelayaran. Proyek yang dikembangkan sebagai Communication on a European Ports Policy ini dikarenakan Eropa belum memiliki undang-undang tentang pelabuhan sementara pelabuhan memiliki peran penting dalam pertumbuhan ekonomi Eropa.

Sejarah mengantarkan Belanda menjadi bagian penting dalam tubuh Eropa


2 Comments

#396 Belanda, Bagi Saya Ini adalah Perkara Branding

Oleh Riza Nur Afifah

Ketika anda membaca tulisan saya dan mengenai Belanda, apa yang pertama kali terlintas di benak anda menganai negara ini? Bisa dengan mudah saya tebak nampaknya, bisa kincir angin, orange, tulip, keju, atau sepatu tradisional yang biasa disebut clog, red light district? Atau bahkan yang langsung terlintas adalah foto di depan city landmark I amsterdam?

Seperti layaknya Prancis dengan Eiffel towernya, Italia dengan menara Pissa dan Coloseum, ataupun Cina dengan Great Wall-nya, Belanda pun memiliki Kincir angin. Kincir angin? Ya, menurut saya, kincir angin tidak bisa diremehkan untuk kasus branding negara ini. Bayangkan saja bagaimana kabar dari kincir angin belanda ini di dunia luar. Bagaimana sebuah kincir bisa menjadi alat pembangkit energi, penggilingan gandum. Keidentikan kincir angin dengan Belanda menjadikan kelekatan brand tersebut untuk Belanda. Keadaan ini yang menjadikan banyak orang ingin datang berkunjung untuk melihat langsung seperti apa sistemnya.

You see it is an energy solution, but I see this is the way how they make us curios and wanna visit it

Selain karena kincir anginnya, mungkin bungan tulip pun menjadikan anda ingin pergi ke negara ini. Negara ini rasanya bisa dibilang sebagai pioneer dalam halflower parade. Yah, setiap musim semi di tiap tahunnya, biasanya di bulan Maret, ada event yang selalu ada di kota kecil bernama Lisse, bagia utara Belanda. Acara ini merupakan gelaran akbar yang terbilang sangat natural karena para pengunjung akan disajikan dengan pemandangan hamparan bunga tulip yang sedang mekar dan memiliki gradasi warna-warna yang sangat menarik. Hal inilah yang menjadikan Keukenhof menjadi the most event that have to visit bagi para pelancong. Pengenalan bunga tulip sebagai identitas negara Belanda memberikan efek epidemi yang bisa menyebar dengan luas. Pengaruhnya pun bisa terlihat dari pendapatan negara dari devisa yang datang dari pelancong luar negeri tiap event ini digelar.

Keukenhof

Lalu, kasus branding yang lebih sederhana namun sangat sukses dari Belanda adalah mengenai country colour-nya. Siapa sekarang yang tidak mengenal orange Belanda? Supporter sepak bola sudah pasti sangat mengenali warna khas negara ini. Siapa yang mengira juga bahawa warna orange dari wortel awalnya berasal dari usaha petani Belanda untuk menyilangkn wortel warna merah dan kuning agar didapat warna orange, warna Belanda, warna dukungan untuk kemengan Belanda saat perang dengan Spanyol di abad 16.

Gradasi warna asal wortel

Baru-baru ini branding lain yang dilakukan oleh Belanda untuk memperkenalkan potensi dari negaranya adalah membuat city landamark di Amsterdam. Tugu I amsterdam menurut saya adalah sebuat tengaran kota yang sangat kreatif, dan menimbulkan efek triangulasi yang baik, yang bisa menjadikan kota tersebut lebih hidup dan humane. Bagaimana landmark tersebut bisa menjadi tempat bagi warga lokal untuk sekedar sight seeing di sore hari, lalu sebagai tempat untuk para pelancong mengabadikan gambar dirinya di foto. Usaha yang sepele, namun saya yakin, ini adalah hasil pemikiran kreatif yang akhirnya berefek sangat global.

I amsterdam

Perkara country branding, menurut saya adalah sebuah jalan yang sangat konkrit dan mudah untuk dilakukan. Pembenahan negara, didokumentasikan dengan baik, lalu diterbitkan di website resmi negara, sudah, itu saja, ajak warga negaramu untuk menyebarkan di account sosmednya masing-masing. Semakin banyak orang membaca, semakin banyak yang ingin tahu, dan semakin banyak yang ingin mendatangi. Begitu menurut saya. Semoga kita bisa mengambil pelajaran.

Referensi

http://www.rnw.nl/bahasa-indonesia/article/wortel-oranye-karena-belanda
http://www.orrstravel.com/groups/keukenhof-amsterdam-dutch-highlights/
http://stelianpopa.blogspot.com/2010/09/i-amsterdam.html
http://www.football-shirts.co.uk/holland-shirt.html


Leave a comment

#389 De Toekomst

Oleh Mochamad Fazar

Sama seperti kisah Laila dan Majnun, dua sejoli yang saling mencintai tapi tak pernah bisa bertemu, begitu pula kisah antara prestasi dan sepakbola di negeri kita. Bayang pengharapan akan prestasi dari masyarakat Indonesia terhadap sepakbola seperti sebuah kisah kasih yang tak pernah sampai. Harus ada sesuatu yang dilakukan agar sepakbola Indonesia bisa jadi jauh lebih maju. Ada beberapa elemen yang bisa mendorong sepakbola di negeri ini bisa jadi lebih berprestasi. Salah satunya adalah dengan membuat sebuah akademi sepakbola untuk pembinaan para pemain berusia muda. Lalu kemana kita bisa belajar, begitulah pertanyaannya. Ke akademi Ajax amsterdam, begitulah jawabannya.

Barcelona belakangan menjadi kaisar di kancah sepakbola dunia. Pada tahun 2009 Barcelona secara kurang ajar meraih 6 buah trofi dari 6 kejuaraan yang mereka ikuti padahal mereka tahu bahwa agama manapun mengajarkan bahwa Tuhan tidak menyukai manusia yang serakah. Dengan 8 pemain asli didikan akademi Barcelona yang menjadi starting line-up mereka menaklukan Eropa. Tetapi, tahukah anda bahwa akademi Barcelona yang bernama La Masia ini adalah sebuah copy dari Ajax Amsterdam Academy?. Alkisah pada tahun 1979 Johan Cruyff yang pernah menyabet gelar pemain terbaik Eropa 3 kali mengajukan proposal kepada Barcelona untuk membuat sebuah akademi sepakbola. Proposal ini diajukan karena Johan Cruyff adalah pemain yang tumbuh besar hasil dari didikan akademi Ajax Amsterdam. Untuk mengetahui seberapa legendarisnya Johan Cruyff ini mudah saja caranya. Yang perlu dilakukan adalah mencari dengan google siapa pemain Ajax saat ini yang mengenakan no punggung 14 (nomor punggung yang dikenakan Johan Cruyff semasa menjadi pemain). Hingga saatnya tiba Indonesia menjadi juara piala dunia sekalipun anda tidak akan menemukan satu pun pemain Ajax yang akan menggunakan no punggung 14 karena nomor itu dipensiunkan untuk menghormati kontribusi yang telah diberikan Johan Cruyff kepada sepakbola khususnya Ajax.

Jika akademi Ajax Amsterdam bisa menghasilkan dewa sepakbola seperti Johan Cruyff tentu saja ada sesuatu yang spesial dari akademi sepakbola Ajax Amsterdam yang bernama De Toekomst ini. Di tempat yang digagas oleh Rinus Michels ini yang juga seorang master sepakbola yang menggagasi gaya Total Football, anak anak berusia 5-18 tahun digembleng secara fisik dan moral untuk menjadi pemain profesional kelas dunia, anak anak ini dilatih secara intensif oleh pelatih pelatih yang juga mantan pemain Ajax. Dennis Bergkamp yang dijuluki “God” oleh supporter Arsenal adalah salah satu pelatih di De Toekomst. Tempat ini memiliki sebuah fasilitas riset olahraga nomor satu dunia yang disebut mi Coach dari Adidas. Di dalam fasilitas berbentuk setengah bola golf, yang lebih mirip laboratorium luar angkasa NASA ini ,seluruh hal yang berkaitan dengan performa pemain diselidiki secara menyeluruh dengan menggunakan teknologi terkini. Para pemain dari segala kelompok umur dilihat kemampuannya per individu dengan cara visualisasi komputer, dengan menggunakan kamera berresolusi tinggi dan sensor gerakan. Dengan pembinaan yang begitu sistematis dan berjenjang tak heran Ajax menjelma menjadi klub dengan segudang prestasi dan menghasilkan pemain-pemain besar.

Image

De Toekomst

micoach interiors

Interior dalam Mi Coach
yang memiliki ruangan kedap udara, dan ribuan kamera serta sensor motorik

Mari berharap bahwa Indonesia bisa membangun sebuah akademi yang menyerupai De Toekomst ini karena betapa kita sangat menginginkan ada piala piala yang bisa diangkat oleh pemain yang mengenakan kostum dengan lambang garuda di dada.

Referensi

http://thesmallworldmagazine.blogspot.com/2012/03/de-toekomst-ajax-akademi-sepakbola.html
http://rprasetyo.blogspot.com/2011/05/akademi-ajax-yang-melegenda.html
http://www.sapca.org.uk/page.asp?node=9&action=view_news&tid=1691&sec=&page=16
http://en.wikipedia.org/wiki/Johan_Cruyff


Leave a comment

#372 Setengah Lingkaran Belanda

Oleh Martina Nurma Dewi

Siapa yang tidak mengenal Belanda, negeri yang melegenda dengan teknologi kincir ini dapat dikatakan pelopor dalam berbagai hal. Tidak hanya sebagai icon kincir angin, Negeri Bunga Tulip ini memiliki kota perintis yang patut dicontoh yakni Amsterdam, nama Amsterdam itu sendiri berasal dari kata Amstelredamme yakni bendungan tempo dulu di Sungai Amstel yang melewati kota Amsterdam kini. Kota terbesar sekaligus Ibukota Belanda yang terkenal dengan julukan “Venice of The North” terbukti menduduki peringkat ke-12 kualitas hidup terbaik berdasarkan Mercer 2012 Quality of Living Survey dari 221 kota besar di dunia yang sebelumnya menempati peringkat 13 di tahun 2010 dan menjadi peringkat ke-3 Indeks Kota Inovasi oleh 2Thinknow pada tahun 2009.

 

 

Hasil perencanaan sukses sebuah sistem tata kota yang terkonsep pada era Golden Age adalah lahirnya Kanal Amsterdam yang dibangun pada abad 17. Pembangunan proyek tersebut merupakan model perencanaan ideal kota skala besar yang kemudian menjadi acuan berbagai proyek kota-kota baru di seluruh dunia sampai abad ke-19.

Tiga kanal utama yang mengelilingi kota Amsterdam adalah Herengracht (Gentleman’s Canal)Prinsengrancth (Emperor’s Canal) dan Keizersgracht (Prince Canal) yang ketiganya sering disebut dengan istilah Grachtengordel dan memiliki fungsi masing-masing. Panjang kanal di kota tersebut lebih dari 100 km dengan terdiri lebih dari 1500 jembatan. Ketiga kanal saling bersimpangan satu sama lain, seolah membentuk bulan sabit yang pada dasarnya berupa konsentris setengah lingkaran.

 

Bentuk konsentris setengah lingkaran kanal-kanal di Amsterdam

Konstruksi kanal dibangun dari barat ke timur dengan sektor barat laut yang dimulai pada tahun 1613 dan selesai pada tahun 1625. Berselang 39 tahun kemudian, pada tahun 1664, pembangunan dilanjutkan di sektor selatan.

Selain sebagai sarana yang memperindah kota, kanal di kota metropolis terbesar ke-enam Eropa tersebut berperan dalam pengelolaan air, sarana transportasi dan perlindungan kota, serta berfungsi sebagai jalur wisata tur keliling Amsterdam. Ring of Canals Amsterdam yang secara resmi telah dilindungi semenjak tahun 1999, pada Juli 2010 dikukuhkan dalam daftar Warisan Dunia oleh Unesco.

Sejak perkembangannya pada abad ke 17, Amsterdam’s Canal Ring menjadi salah satu kota dengan pemandangan paling unik di dunia dimana tahun 2013 ini, kanal-kanal tersebut genap berusia 400 tahun.

Referensi

http://www.mercer.com/articles/quality-of-living-survey-report-2011

http://www.mercer.com/qualityoflivingpr#city-rankings

http://amsterdamcanals2013.com/canals-and-history/

http://whc.unesco.org/en/list/1349

http://whc.unesco.org/en/statesparties/nl/

http://en.wikipedia.org/wiki/Canals_of_Amsterdam

http://en.wikipedia.org/wiki/List_of_World_Heritage_Sites_in_the_Netherlands