KOMPETIBLOG 2013

Kompetisi Blog Neso Indonesia 2013

#397 Kaset Pita dan Gelombang Budaya Pop Global

Leave a comment

Oleh Nicko Rizqi Azhari

Jauh sebelum Youtube, iTunes, dan bahkan MTV ada, budaya populer telah berekspansi membentuk kultur dominan yang disukai banyak orang di seluruh dunia. Memang, sebagian besar budaya pop itu diproduksi di AS, di sisi barat Atlantik. Tapi, tahukah Anda kalau media penyebar budaya pop itu pertama kali di produksi di sisi timur Atlantik, di sebuah negara kecil bernama Belanda? Ya, Belanda. Dan, penyebar budaya pop itu adalah kaset pita!

Kaset pita adalah media penyimpan data dengan format suara, berbentuk persegi panjang dan berisi pita magnetik, yang digulungkan pada sepasang roda penggulung kecil. Saat dimainkan dengan pemutar kaset, pita akan bergulung dari satu roda ke arah roda yang lain. Kedua sisi (arah gulungan) roda dapat digunakan sebagai media perekaman suara dan dapat dimainkan.

Kaset pita dan perekam kaset pertama buatan Philips (Foto: philipsmuseumeindhoven.nl/phe/products/e_cc.htm)

Media penyimpan suara ini ditemukan pada 1962 oleh Philips, perusahaan elektronik asal Belanda. Pada 1963, kaset pita diperkenalkan pada gelaran Berlin Radio Show di Jerman. Tahun berikutnya, produksi kaset pita mulai dilakukan secara massal di Hannover, Jerman. Pada 1965, kaset rekaman musik (musicassettes) diperkenalkan di Eropa, kemudian menyusul di AS pada 1966.

Alih-alih melindungi kaset pita sebagai teknologi eksklusif, Philips justru mendorong perusahaan lain untuk menggunakannya dengan lisensi. Karena itu, popularitas kaset pita cepat meluas. Pada 1968, sekitar 45 pabrik elektronik telah menjual lebih dari 2,4 juta pemutar kaset di seluruh dunia. Nilai bisnis dari kaset pita pun telah mencapai 150 juta dollar AS. Pada akhir dekade 60-an, kaset pita Philips telah menjadi format standar bagi industri rekaman.

Meluasnya penggunaan kaset pita pada industri rekaman telah memperluas pasar dan penetrasi industri musik serta budaya pop global. Dari awal dekade 70-an hingga akhir abad ke-20, penjualan album meningkat dua kali lipat. Pada periode yang sama, penjualan album dengan media piringan hitam terus menurun, hingga kemudian runtuh. Dekade 80-an, kaset pita menjadi media utama penjualan album musik. Puncaknya, pada 1988 sebanyak 73 juta unit rekaman musik terjual.

Iklan penjualan kaset pada tahun 80-an (Foto: Billboard Magazine, 6 Nov 1982)

Kaset pita audio menjadi sangat penting bagi para remaja penggila musik pada dekade 80-an. Pada awal dekade tersebut, dilaporkan penetrasi pemutar kaset pita di negara-negara Barat telah melebihi 100 persen, yang berarti melebihi jumlah rumah tangga yang ada. Sementara di negara-negara berkembang, keberadaan kaset pita seakan menjadi tanda kehadiran budaya Barat. Sebagai teknologi rekaman yang portabel dan mudah dikopi, kaset pita juga digunakan dalam produksi, penggandaan, dan penyebaran musik-musik lokal serta penciptaan aliran-aliran musik baru. Punk dan rap adalah aliran musik yang perkembangannya didorong oleh peran kaset pita.

Kaset pita juga menentukan tren gadget pada paruh kedua abad ke-20. Pertengahan dekade 70-an, piranti gabungan teknologi radio transistor dan pemutar kaset mulai populer. Pada dekade 80-an pun anak-anak muda dunia menggandrungi perangkat pemutar dan perekam portabel Walkman buatan Sony.

Meski kini masa dominasi kaset pita sudah berlalu, gelombang budaya pop global yang dirintis olehnya masih terus berlanjut. Terbayang bukan, bagaimana penemuan ”kecil” dari sebuah negara ”kecil” bisa merevolusi sekaligus menciptakan budaya pop global? Bisa jadi tanpa kaset pita, generasi ayah ibu kita–juga kita–tidak akan pernah mengenal nama-nama seperti David Bowie, Stevie Wonder, The Rolling Stones, Bob Marley, Elton John, atau ABBA.

Referensi

Sukher, Ray. 2005. Popular Music: The Key Concept. Oxon: Routledge.
Wall, Tim. 2003. Studying Popular Culture. London: SAGE Publications.
Billboard Magazine, 6 Nov 1982
http://www.soc.duke.edu/~s142tm01/history4.html
http://en.wikipedia.org/wiki/Compact_Cassette

Author: Admin Kompetiblog

Kompetiblog merupakan kompetisi menulis blog tahunan yang diselenggarakan oleh Nuffic Neso Indonesia, lembaga non-profit yang didanai oleh pemerintah Belanda untuk menjadi perwakilan pendidikan tinggi Belanda.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s