KOMPETIBLOG 2013

Kompetisi Blog Neso Indonesia 2013

#320 Tempe: Berawal dari Indonesia, Mendunia karena Belanda

Leave a comment

Oleh Raymundus Rikang RW

Tempe adalah ikon makanan tradisional asli Indonesia. Kegemaran orang Indonesia untuk mengkonsumsinya pun menegaskan statusnya sebagai makanan rakyat. Selain harganya yang relatif murah, rasanya pun konon tak kalah enak dibanding burger ala Amerika atau pizza ala Italia.Lebih dari itu, tempe digemari karena kandungan gizinya yang sangat tinggi. Tak mengherankan jika tempe kini menjadi salah satu kudapan favorit warga dunia[1].

Namun siapa sangka jika status popularitas tempe di dunia saat ini bukan karena usaha bangsa Indonesia untuk mempromosikan ragam makanan yang murah, sarat nutrisi, dan menyehatkan seperti yang terdapat dalam tempe. Tempe jadi komoditas global karena negeri Belanda.Tersebutlah ahli mikrobiologi dan kimia Belanda, Prinsen Geerling, yang berhasil mengidentifikasi kandungan kapang[2]dalam tempe.

Sebagai warga dari negeri yang sadar betul akan kandungan nutrisi dalam pangan, keberlanjutan lingkungan dalam eksploitasi bahan makanan, dan kreatifitas pengolahan, Prinsen Geerling membuat tempe bukan hanya dipandang sebagai alternatif makanan bergizi tinggi di Eropa namun menyulapnya menjadi komoditas yang memiliki nilai jual.

Prinsen Geerling mendedikasikan waktu dan tenaganya untuk mengidentifikasi proses peragian kedelai yang menurutnya tidak lazim di negeri jajahan, Hindia Belanda ketika itu. Keheranannya menjadi beralasan karena ia beranggapan bahwa proses fermentasi lazimnya ditemui pada minuman seperti anggur dan yoghurt.Ketekunannya membuahkan hasil dengan diketahuinya keluarga jejamuran yang terdapat dalam tempe merupakan mikrobia “baik” yang berpeluang memperkaya alternatif dalam mikrobiologi pangan.

Tak tanggung-tanggung. Setelah invensi dari Geerling dipublikasikan dan diperkuat oleh riset J.J Ochse, industri tempe di Belanda menjadi berkembang pesat, salah satunya Soya Bean Company. Saat ini tercatat bahwa ada 18 industri tempeyang tersebar di Eropa serta puluhan pabrik tempe lain di dataran AmerikaSerikat[3].Mengukuhkan statusnya sebagai panganan yang digemari oleh masyarakat dunia.

Kasu stempe adalah salah satu contoh kecil bahwa Belanda adalah pionir dari paradigma pengolahan industri makanan yang kreatif, kaya nutrisi, ramah lingkungan, dan ditunjang oleh teknologi modern. Pengolahan kedelai hingga menjadi tempe tentu semua orang paham bahwa tidak memerlukan bahan kimia apapun, penelitian akhir-akhir ini bahkan menunjukkan bahwa tempe menjadi sumber anti oksidan yang baik. Proses yang membuat orang-orang Eropa khususnya menggemari tempe.

Kesuksesan pemasaran tempe menjadi dagangan global oleh negeri Belanda memperkuat status Belanda sebagai negeri yang paham betul bahwa makanan menjadi faktor penting yang menunjang kualitas sumber daya manusianya. Keju dan pancake adalah contoh lain bagaimana negeri Belanda sadar betul akan kandungan bahan makanan dan pengolahan yang ramah lingkungan akan menghasilkan produk kelas dunia. Sama halnya seperti tempe.[]

[1] Tempe: Invensi Mulia Orang Jawa.Warta Biogen Vol. 3, No. 3, Desember 2007

[2] Kapang (mould/filamentous fungi) merupakan mikroorganisme anggota KingdomFungi yang membentuk hifa. Beberapa jenis kapang tidak memiliki kontribusi,seperti kapang yang tumbuh di tempat lembab, namun ada beberapa jenis yangmemiliki peranan penting dalam proses mikrobiologi pangan.

[3]Diakses dari http://web.bsn.go.id/news_detail.php?news_id=40856 Mei 2013 Pukul 12:18 WIB.

Pabrik tempe (orang Belanda menyebutnya tempeh) SBC di Tunnelstraat, Limburg, Belanda. Pabrik ini adalah salah satu pabrik tempe terbesar di Belanda. Sumber: tempehproducts.cms.nederland.net

Suasana produksi tempe di pabrik SBC Tunnelstraat, Limburg, Belanda. Tampak kecanggihan teknologi bermain untuk menghasilkan produk yang berkualitas dan sehat.

Salah satu produk tempe yang dibuat di Belanda. Tak jauh beda dengan tempe produksi dalam negeri

Author: Admin Kompetiblog

Kompetiblog merupakan kompetisi menulis blog tahunan yang diselenggarakan oleh Nuffic Neso Indonesia, lembaga non-profit yang didanai oleh pemerintah Belanda untuk menjadi perwakilan pendidikan tinggi Belanda.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s